Latest

Persyaratan Sertifikasi Guru Madarsah (MI MTS MA MAK) Tahun 2021

Persyaratan Sertifikasi Guru Madarsah (MI MTS MA MAK) Tahun 2021


Persyaratan Sertifikasi Guru Madarsah (MI MTS MA MAK) Tahun 2021. Sertifikasi guru bertujuan untuk meningkatkan mutu dan menentukan kelayakan guru dalam melaksanakan tugas sebagai agen pembelajaran dan mewujudkan tujuan pendidikan nasional.


Sedangkan secara rinci, tujuan diselenggarakannya sertifikasi guru adalah: Menentukan kelayakan guru dalam melaksanakan tugas sebagai agen pembelajaran dan mewujudkan tujuan pendidikan nasional; Meningkatkan proses dan mutu hasil pendidikan; Meningkatkan martabat guru; Meningkatkan profesionalitas guru; Melindungi profesi guru dan praktik-praktik yang tidak kompeten, yang dapat merusak citra profesi guru; Melindungi masyarakat dan praktik-praktik pendidikan yang tidak berkualitas dan tidak profesional; dan Meningkatkan kesejahteraan guru.

 

Pasal 42 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, mempersyaratkan bahwa pendidik hams memiliki kualifikasi minimum dan sertifikasi sesuai dengan kewenangan mengajar, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional.

 

Hal ini ditegaskan kembali dalam Pasal 28 ayat (1) Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, dan Pasal 8 Undang-Undang Republik Indonesia No 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, yang mengamanatkan bahwa guru hams memiliki kualifikasi akademik minimal D4/S1 dan kompetensi sebagai agen pembelajaran, yang meliputi kompetensi kepribadian, paedagogis, profesional, dan sosial. Kompetensi guru sebagai agen pembelajaran secara formal dibuktikan dengan sertifikat pendidik. Kualifikasi akademik minimum diperoleh melalui pendidikan tinggi, dan sertifikat kompetensi pendidik diperoleh setelah lulus ujian sertifikasi.

 

Adapun manfaat ujian sertifikasi guru dapat dirinci adalah Melindungi profesi guru dan praktik-praktik yang tidak kompeten, yang dapat merusak citra profesi guru; Melindungi masyarakat dan praktik-praktik pendidikan yang tidak berkualitas dan profesional; Menjadi wahana penjaminan mutu bagi LPTK, dan kontrol mutu dan jumlah guru bagi pengguna layanan pendidikan; Menjaga lembaga penyelenggara pendidikan (LPTK) dan keinginan internal dan tekanan eksternal yang menyimpang dan ketentuan yang berlaku; dan Memperoleh tujangan profesi bagi guru yang lulus ujian sertifikasi.

 

Proses sertifikasi Guru Madarsah (MI MTS MA MAK) Tahun 2021 adalah Mempersiapkan perangkat dan mekanisme ujian sertifikasi serta melakukan sosialisasi ke berbagai wilayah (provinsi/kabupaten/kota); Melakukan rekrutmen calon peserta ujian sertifikasi sesuai dengan persyaratan yang telah ditetapkan, baik persyaratan administratif, akademik, maupun persyaratan lain; Memilih dan menetapkan peserta ujian sertifikasi sesuai dengan persyaratan, kapasitas, dan kebutuhan; Mengumumkan calon peserta ujian sertifikasi yang memenuhi syarat untuk setiap wilayah; Melaksanakan tes tulis bagi peserta ujian sertifikasi di wilayah yg ditentukan; Melaksanakan pengadministrasian hasil ujian sertifikasi secara terpusat, dan menentukan kelulusan peserta dengan ketuntasan minimal yang ditentukan; Mengumumkan kelulusan hasil tes uji tulis sertifikasi secara terpusat melalui media elektronik dan cetak; Membenikan bahan (IPKG I, IPKG II, instrumen self-appraisal dan portofolio, format penilaian atasan, dan format penilaian siswa) kepada peserta yang dinyatakan lulus tes tulis untuk persiapan uji kinerja; Melaksanakan tes kinerja dalam bentuk real teaching di tempat yg ditentukan.

 

Beberapa Persyaratan Sertifikasi Guru Madarsah (MI MTS MA MAK) Tahun 2021 dalam jabatan berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam (Kepdirjen Pendis) Nomor 4684 Tahun 2020 Tentang Standar Operasional Prosedur Layanan Program Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah Melalui Sistem Informasi Dan Manajemen Pendidik Dan Tenaga Kependidikan Kementerian Agama (Simpatika), adalah sebagai berikut.

 

1. Guru madrasah di bawah pembinaan Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama yang belum pernah memiliki sertifikat pendidik;

2. Guru madrasah berstatus Guru PNS atau Guru Tetap pada madrasah negeri atau swasta;

3. Diangkat dalam jabatan fungsional guru sebelum tanggal 31 Desember 2015;

4. Memiliki Nomor PTK Kementerian Agama (NPK) dan/atau Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK) serta terdaftar aktif di SIMPATIKA;

5. Memiliki kualifikasi akademik sarjana (S-i) atau diploma empat (D-IV) dan perguruan tinggi yang memiliki program studi yang terakreditasi atau minimal memiliki izin penyelenggaraan;

6. Bagi Guru yang diangkat setelah 31 Desember 2005 bidang studi sertifikasi yang dipilih harus linier dengan ijazah S1/D4;

7. Berusia maksimal 58 tahun pada saat pendaftaran;

8. Sehat jasmani dan rohani dibuktikan dengan surat keterangan sehat dan dokter pemerintah; dan

9. Memilih bidang studi sertifikasi yang linier dengan ijazah S1 atau D-IV berdasarkan tabel linieritas di dalam petunjuk teknis sertifikasi guru.

 

Selengkapnya bisa download baca Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam (Kepdirjen Pendis) Nomor 4684 Tahun 2020 Tentang Standar Operasional Prosedur Layanan Program Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah Melalui Simpatika ----disini----

 

Demikian informasi tentang Persyaratan Sertifikasi Guru Madarsah (MI MTS MA MAK) Tahun 2021. Semoga ada manfaatnya, terima kasih.



= Baca Juga =



No comments:

Post a Comment